Tuesday, September 20, 2016

Cicip-cicip burung

Aku terdengar bunyi cicip-cicip burung
Adakah mereka saling memaki?
Apa mereka saling berteriak dimuka masing-masing
Yang pasti bunyi cicip-cicip itu bukan bunyi indah yang selalu dibicarakan dalam puisi cinta
Bunyi itu mengganggu telingaku
Terlalu nyaring
Cicip-cicip burung membuat aku lelah dan gerah

Thursday, August 25, 2016

Hey, kamu!!!

Hey kamu yang aku rindu
Enaknya kan tinggalkan aku
Andai saja boleh membunuh
Mungkin kau mangsa pertamaku
Tapi, mungkin juga aku tewas sebab rindu?

Mana kau yang dulu?
Kenapa hilang begitu?
Bagi aku satu kata putus
Aku bukan benda yang kau boleh gantung ditali bangsatmu
Hati aku bukan mainan yang boleh kau toreh sepuas nafsu buas serakahmu

Tak guna!!!
Kenapa mesti kau yang aku rindu?
Kenapa mesti kau yang aku tunggu?
Ada apa dengan kau?
Yeah, kau punya senyum manis dan sentuhan hangat yang bikin hati ini bergetar...
Sungguh aku rindu kau lelaki yang palat!!!

Tuesday, August 23, 2016

Senyum saja, semua akan okay...

Satu hari lagi berlalu
Semua nampak biasa
Tapi tiada yang tahu
Galau yang aku rasa
Penat yakinkan diri sendiri yang semua akan okay
Kusut dijiwa melekat macam kotoran degil
Lap pakai apa jenis pencuci
Kusut dan galau ini macm sebati dihati
Tiap hari aku cuba berdiri dan yakinkan diri
Semua ini pasti ada penghujung
Senyum saja
Semua akan okay